KESEHATAN DAN PENYAKIT

Konsep Kesehatan agak sulit dipahami. Ketika kita mengatakan seseorang sehat, itu berarti bagi orang awam bahwa orang itu biasanya melakukan kegiatannya dan tidak secara lahiriah menunjukkan tanda-tanda adanya penyakit

dalam dirinya. Namun, bagi tenaga medis itu menunjukkan kesesuaian dengan standar tertentu seperti pengukuran fisik, norma dan tingkat biokimia, standar fisiologis, dll. Bahkan standar ini bervariasi menurut ras, istirahat,

olahraga, makanan, kebiasaan, kelaparan, iklim, ketinggian, garis lintang, dll. Sudah sangat sulit bagi para ilmuwan yang peduli dengan biologi manusia untuk menetapkan kriteria kesehatan yang pasti dan mendefinisikan istilah Kesehatan dengan cara tertentu.

Dari sejarah kedokteran kita tahu bahwa ada berbagai sistem kedokteran atau seni penyembuhan yang berkembang di berbagai belahan dunia selama berbagai peradaban. Tetapi dalam sistem tidak ada definisi manfaat minyak ikan yang jelas.

Dalam kamus oxford kesehatan berarti keadaan terbebas dari penyakit, cedera atau penyakit, kondisi tubuh; sesuatu yang menunjukkan kondisi tubuh yang baik. Beberapa dekade yang lalu makna ini disampaikan dalam definisi

kesehatan tetapi baru-baru ini Organisasi Kesehatan Dunia telah mempertimbangkan perlunya memberikan arahan menuju pencapaian kondisi tubuh dan mental yang kuat dan bahagia serta aktif yang mampu memiliki kemampuan produktif yang berkelanjutan dan, karenanya, telah mendefinisikan kesehatan sebagai berikut:

“Kesehatan adalah kondisi fisik, mental, dan sosial yang lengkap dan bukan sekadar tidak adanya penyakit atau kelemahan.” (WHO — 1948) akan terlihat bahwa bahkan setelah memiliki definisi ini, akan sulit untuk membuat

konsep dan menstandarisasi kesehatan positif dengan atribut spesifik yang jelas dan kriteria untuk pengukuran. Seseorang mungkin menikmati ketenangan batin dan antusiasme untuk melakukan apa saja. Dia

mungkin juga secara fisik dapat melakukan sejumlah pekerjaan, tetapi dia mungkin memiliki beberapa disfungsi kecil atau kekurangan atau bahkan infeksi ringan yang menyebabkan gangguan yang sangat kecil yang bagaimanapun tidak mengganggu kegiatan normalnya.

Misalnya, hiperpigmentasi pada kulit atau kekurangan pigmentasi pada kulit; stomatitis sudut karena defisiensi B kompleks; tambalan cincin-cacing pada kulit, dll. Dalam kondisi ini secara tegas orang tersebut tidak dapat disebut

‘kesehatan’ tetapi untuk tujuan lahiriah ia akan tampak sehat dan ia juga akan sepenuhnya aktif. Demikian pula, di bawah komponen mental, ada begitu banyak tekanan dan ketegangan sehingga seorang individu terpapar dan

bergantung pada kemampuan mentalnya sendiri, ia mampu mengatasi ketegangan atau menderita kecemasan dan depresi. Jika terlepas dari kekhawatirannya, ia dapat berfungsi secara normal, orang lain mungkin menganggapnya sehat, sedangkan kekhawatiran itu biasanya membuatnya tidak sehat secara mental.

Kesejahteraan sosial sangat terkait dengan penyesuaian mental individu dengan orang lain di sekitarnya dalam keluarga atau dalam komunitas. Kadang-kadang hal itu terjadi sehingga seseorang mungkin harus menyesuaikan

diri dengan kelompoknya dan, karenanya, mungkin berada di bawah tekanan mental. Tapi dia mungkin melakukan pekerjaannya secara normal dan orang lain akan menilai dia sehat. Hanya jika ia mencapai titik break-break dan

berperilaku baik secara ditarik atau menjadi agresif maka kondisi mentalnya akan menjadi nyata untuk dilihat dan dialami oleh orang lain.

Karena itu, kita harus memahami bahwa istilah kesehatan bukanlah sesuatu yang abstrak tetapi konsep yang relatif. Di dalamnya kita melihat rangkaian kebebasan dari penyakit ke kesehatan yang lebih baik dan kesehatan

positif. Ketika kita mengatakan kesehatan yang positif, kita merujuk pada suatu kondisi di mana tubuh memiliki nutrisi cadangan yang cukup dan faktor-faktor resisten untuk mencegah invasi tubuh oleh mikroorganisme atau oleh

perampasan faktor nutrisi apa pun yang menyebabkan kekurangan patologi dan, oleh karena itu, sepenuhnya bebas dari penyakit.

Penyakit sedikit lebih sulit untuk didefinisikan daripada Kesehatan. Ini menunjukkan kondisi tubuh manusia di mana ada sesuatu yang salah dan telah mengganggu fungsi tubuh Norman termasuk pikiran. Seperti dalam

kesehatan ada juga suatu kontinum dari kecenderungan atau firasat penyakit yang mungkin atau mungkin tidak dialami atau diperhatikan bahkan oleh individu yang bersangkutan, ke kondisi penyakit tertentu yang dimanifestasikan oleh tanda-tanda atau gejala-gejala dan gangguan fungsi tubuh.

Kontinum ini selanjutnya dapat berkembang dari penyakit ringan ke penyakit parah dan kematian atau pemulihan dari penyakit kembali ke kondisi lemah dan kemudian ke kondisi normal.

Seperti yang telah ditunjukkan dalam paragraf sebelumnya, biasanya kesehatan seseorang dapat beralih ke kesehatan positif tergantung pada peningkatan kesehatan dengan makanan sehat, kondisi hidup layak air yang

sehat, suasana kerja yang layak, kebersihan pribadi yang baik, dll., Atau kemunduran kesehatan karena makanan yang salah atau tidak memadai, infeksi melalui makanan, air atau udara, kulit atau karena cedera eksternal, kecelakaan dll.

Untuk menjaga kesehatan yang baik, hal-hal berikut sangat penting:

1. Jumlah nutrisi yang
cukup yang memadai 2. Jumlah yang cukup dari air minum yang aman
3. Tempat tinggal yang tepat dengan ventilasi dan penerangan yang memadai
4. Pakaian yang
tepat 5. Pekerjaan yang tepat, olahraga dan istirahat dan rekreasi
6. Kondisi sosial yang tepat untuk kehidupan dan pekerjaan yang harmonis
7 Keamanan yang tepat dari rasa takut apa pun
8. Perilaku seksual yang tepat
9. Kebersihan pribadi
10. Penyediaan dan pemanfaatan layanan kesehatan.

Penyakit dapat disebabkan karena mengatakan satu atau lebih penyebab berikut:

1. Sifat genetik
2. Kelainan bawaan atau malformasi
3. Kanker
4. Malnutrisi
5. Racun

Di atas adalah penyebab langsung.

Ilmu epidemiologi menggunakan berbagai metode dan pendekatan untuk mengeksplorasi, menginvestigasi, mengidentifikasi dan menetapkan penyebab penyakit yang bertentangan dengan pemeliharaan kesehatan pada

individu, di masyarakat dan di wilayah geografis. Epidemiologi modern telah mengungkapkan teori penyebab ganda untuk sebagian besar penyakit. Penyebab langsung atau langsung mungkin bawaan, traumatik, infeksi atau

pertumbuhan kanker, dll. Tetapi selain penyebab langsung ini, banyak penyebab tidak langsung dan predisposisi telah dijelaskan,

Sebagai contoh, TBC disebabkan oleh basil tuberkulosis, yang disebut myco bacterium tuberculosis, ini adalah penyebab langsung. Penyebab lain yang mempengaruhi seseorang terhadap infeksi oleh tubercule bacillus mungkin

adalah kepadatan yang berlebihan, nutrisi yang buruk, ventilasi yang buruk, pekerjaan berat, kelelahan, dll. Dapat dipahami bahwa penyebab ini adalah penyebab sosial ekonomi. Faktor-faktor ekonomi yang muncul dari buruknya

mata pencaharian, makanan yang tidak memadai, dll., Juga saling terkait dengan faktor manusia dan sosial seperti cara hidup yang buruk, kebiasaan, kebiasaan, kepercayaan, takhayul, dll. Mengambil contoh lain, kekurangan gizi

mungkin karena kurangnya ketersediaan makanan bergizi dalam jumlah yang memadai atau praktik persiapan makanan yang salah di mana nutrisi dapat terbuang. Faktor ekonomi dapat menjadi penyebab tidak tersedianya

akses dan faktor sosial dapat menjadi penyebab pemborosan nutrisi bahkan setelah bahan makanan tersedia atau sebaliknya karena makan dan kecanduan alkohol, dll., Menyebabkan gangguan metabolisme. Di pedesaan pedesaan

kami memiliki banyak sumber makanan yang tersedia secara lokal tetapi kebiasaannya mungkin sedemikian sehingga orang tidak tahu apa yang bisa dimakan dan bagaimana, untuk memperoleh nutrisi.

Faktor manusia dan sosial merupakan penentu yang sangat dominan dalam masyarakat atau komunitas mana pun. Di negara-negara kaya, banyak penyakit metabolik seperti obesitas, penyakit jantung, penyakit akibat polusi

udara, dll, terus meningkat karena kebiasaan sosial. Di negara-negara miskin sejumlah besar penyakit menular dan kekurangan gizi disebabkan oleh sanitasi yang buruk, kebersihan yang buruk dan rendahnya asupan makanan. Ini sekali lagi pada gilirannya karena faktor ekonomi dan sosial.

Studi perilaku manusia sangat penting dalam pengobatan jantung tanpa operasi masyarakat dan dalam setiap program yang berorientasi masyarakat. Pembukaan dan pendirian rumah sakit atau klinik atau pusat perawatan hanya oleh pemerintah atau

lembaga sukarela tidak segera memastikan bahwa semua orang akan menggunakan fasilitas setiap kali mereka jatuh sakit. Bagi seseorang yang mencari perawatan untuk penyakit tertentu dari dokter atau institusi, tahap-tahap perilaku manusia berikut ini diharapkan terjadi.

Psikologi sosial memiliki tempat yang sangat menonjol sebagai alat diagnostik di awal program dan juga sebagai alat evaluasi di mana program sedang dalam proses atau saat terminasi. Misalnya, dalam pengendalian kolera atau

infeksi saluran pencernaan, akan sia-sia untuk memperkenalkan program sanitasi apa pun kecuali orang-orang mengetahui faktor penyebab dan cara penularan infeksi. Mungkin perlu meningkatkan persediaan air, menyediakan

pembuangan tinja yang tepat, kebersihan makanan, dan kebersihan pribadi. Semua hal ini melibatkan kesadaran ilmiah tentang alasan di balik setiap tindakan atau praktik dan perubahan perilaku yang sesuai.