Perusahaan yang menangani tugas pembuatan layanan perangkat lunak mengikuti proses yang terdiri dari strategi tertentu langkah demi langkah untuk memberikan perangkat lunak yang dioptimalkan berdasarkan persyaratan klien.

Tetapi sebelum itu, datang prosedur pengembangan perangkat lunak. Menyesuaikan perangkat lunak dari awal atau memodifikasi perangkat lunak yang ada untuk modifikasi lebih lanjut memaksa pengembang untuk pergi melalui metode yang monoton, menyakitkan dan membuat frustrasi. Tetapi kebanyakan dari mereka tidak tahu bahwa ada ribuan cara melalui mana proses Solusi Perangkat Lunak Khusus pengembangan perangkat lunak dapat difasilitasi.

SDLC atau Daur Hidup Pengembangan Sistem

Perangkat lunak selalu dibuat untuk penggunaan di masa mendatang. Sebagian besar organisasi memproduksinya untuk penggunaan mereka sendiri dan beberapa di antaranya diproduksi untuk klien. Terkadang, organisasi membuat perangkat lunak dari awal dan terkadang, mereka memodifikasi perangkat lunak yang ada. Karena alasan ini, sebagian besar perusahaan pengembangan perangkat lunak besar mengadopsi SDLC atau metode Pengembangan Sistem Siklus Hidup yang juga dikenal sebagai Siklus Hidup Pengembangan Perangkat Lunak yang sebenarnya membagi seluruh proses menjadi fase terpisah yang meliputi pemrograman komputer, perencanaan, pengembangan, pendokumentasian, pengujian, memperbaiki bug dan akhirnya menyebarkan & memelihara kerangka kerja dan aplikasi yang berakibat pada produksi perangkat lunak.

Kekurangannya

Pemisahan seluruh proses ini dapat memfasilitasi prosedur, tetapi juga menghasilkan risiko tertentu yang mungkin muncul pada saat estimasi, penjadwalan, dan pengujian. Untuk menghindari hal ini, sebagian besar organisasi mempertahankan seperangkat aturan atau pedoman yang terbukti untuk penanganan proyek yang sukses sesuai kebutuhan pelanggan.

Strategi apa yang digunakan organisasi saat ini?

Model SDLC yang diikuti organisasi besar atau perusahaan multinasional dapat dari berbagai jenis. Saat ini, metodologi pengembangan perangkat lunak Agile paling banyak digunakan karena teknologi yang mudah digunakan dan strategi kerja sama.

Seluruh proses dapat dibagi menjadi dua bagian. Pertama adalah Pembuatan Perangkat Lunak dan kedua adalah Manajemen Proyek Perangkat Lunak. Pengiriman proyek yang tepat tergantung pada pelaksanaan yang tepat dari beberapa operasi untuk mencapai jasa pembuatan software hasil yang ditargetkan dalam tenggat waktu. Tetapi menciptakan perangkat lunak tidak cukup. Menguji dan memelihara perangkat lunak untuk seumur hidup membutuhkan banyak upaya dari para pengembang.

Tujuan pemeliharaan layanan pembuatan perangkat lunak

Ada perbedaan besar antara membuat situs web atau aplikasi dan memproduksi perangkat lunak. Sejujurnya, mengembangkan perangkat lunak itu sendiri adalah seluruh proses dan sebagian besar bagiannya sulit dipahami. Ini karena teknologinya sangat fluktuatif dan terus berubah. Itulah sebabnya sebagian besar perangkat lunak dibuat khusus dan dibuat berdasarkan persyaratan. Sifat yang sering berubah dan kemajuan teknologi cukup rentan terhadap tantangan bisnis & lingkungan yang menghasilkan risiko yang penting untuk mempertahankan layanan produksi perangkat lunak.

Perlunya manajer proyek perangkat lunak

Untuk pemeliharaan yang tepat, sebagian besar perusahaan pengembang perangkat lunak menggunakan manajer proyek perangkat lunak. Tantangan yang biasanya ditangani oleh manajer proyek perangkat lunak adalah sebagai berikut-

Mempertahankan kualitas perangkat lunak.
Memberikan perangkat lunak berkualitas dalam tenggat waktu.
Mengikuti proses dan metodologi SDLC saat mengembangkan perangkat lunak.
Menjaga biaya dalam perkiraan anggaran klien.
Layanan perangkat lunak adalah subjek yang luas yang tidak dapat dicakup dalam satu artikel. Silakan ikuti kami untuk artikel selanjutnya.

Sebagai pemilik RL Infotechh Solutions dan seorang sarjana riset, RL Ganguly telah meraih banyak penghargaan dari para pembacanya karena menulis berbagai topik seperti perusahaan pengembang perangkat lunak.