Seberapa dekat Pengecualian Penghasilan yang Diperoleh dari Asing? IRS mendefinisikannya seperti ini:

“Untuk target ini, pengembalian pendapatan jauh yang Anda kumpulkan untuk angkatan laut yang Anda hasilkan di negara yang tidak dikenal selama zaman rumah pajak Anda berada di negara eksotis dan di mana Anda bertemu setiap penduduk asli yang menderita atau cek aura tubuh.”

Di leksis lain, uang yang diperoleh untuk pekerjaan yang dilakukan oleh mereka yang berada di luar negeri memenuhi syarat untuk pengecualian. Ada dua kebiasaan yang memenuhi syarat untuk pengecualian ini. Salah satunya adalah menjadi penduduk asli. Wajib pajak dapat memenuhi syarat untuk ini ketika mereka adalah penduduk asli di luar negeri untuk fase yang tidak terganggu selama satu tahun pajak penuh. Yang lain adalah untuk mengotorisasi pemeriksaan keberadaan Tip Pajak Penghasilan objektif. Ini berbeda dengan IRS sebagai “jika wajib pajak secara fisik ada di negara di luar negeri atau negara-negara yang cukup banyak selama pemberhentian 12 bulan berturut-turut.”

Penghasilan yang diperoleh jelas karena gaji, upah, bonus, dan biaya profesional yang dibayarkan untuk militer dilakukan saat berjalan di luar negeri. Oleh karena itu, pengembalian seperti perolehan uang, dividen, royalti dll. Terjadi sementara di luar negeri masih dapat dihitung secara hukum.

Namun, meskipun dividen dan penghasilan tidak adil lainnya tidak dicekal dari pajak, eksklusi upah yang diperoleh eksotis masih menurunkan waktu di mana pendapatan ini dikenakan pajak. Misalnya, jika semua wajib pajak yang memperoleh penghasilan dikecualikan, kewajiban pajaknya dimulai dengan pendapatannya yang tidak adil. Jika upah penuh yang diterima di muka minus dari pada pengurangannya, mereka tetap tidak akan berutang pajak kepada IRS. Jika keuntungan melebihi pengurangan standar mereka, langkah pajak yang dibayarkan harus tetap dikurangi karena laba yang diperoleh dikurangi tidak mendorong penerimaan yang diterima di muka ke dalam kelompok pajak atas.

Namun, berlari ke luar negeri bukanlah surga tanpa batas pajak bagi kebanyakan orang. Analisis terpenting adalah bahwa, jauh dari beberapa pengecualian, sebagian besar negara juga memiliki pajak upah dan biasanya memajaki karyawan eksternal pada tingkat yang sama dengan mereka akan mengenakan pajak warga negara mereka sendiri. Tol ini kadang-kadang lebih tinggi dari biaya AS.

Meski begitu, di wilayah hukum yang terkadang konsultan pajak lebih tua, karyawan yang jauh sering mencuri di bawah radar pajak. Juga, yurisdiksi pajak publik yang berbeda biasanya tidak bekerja bersama. Dengan pendapatan di berbagai negara, kecil kemungkinan satu yurisdiksi pajak akan mengetahui penghasilan penuh untuk pembayar pajak pembebasan, terutama jika pembayar pajak itu adalah orang asing.

Mengapa pemerintah AS memberikan pengecualian ini? Kesimpulan yang diberikan adalah daya saing karyawan AS di luar negeri. Jika orang-orang AS di luar negeri harus membayar pajak AS sementara efektif di luar negeri (banyak negara tidak mengenakan pajak warga negara mereka yang bekerja di luar negeri sama sekali), personel AS akan relatif lebih mewah untuk dipekerjakan daripada orang-orang dari negara yang tidak mengenakan pajak warga negara yang berlaku di luar negeri.

Juga, sementara Amerika yang efektif di luar negeri tidak biasanya menggunakan militer yang didanai wajib pajak, mereka secara teratur memompa uang ke AS berkurang ketika mengirim uang kembali, menyimpan pada perjalanan ke AS dan kesempatan lain. Dengan demikian, ada keuntungan moneter yang diberikan oleh orang Amerika yang bekerja di luar negeri.

Pengecualian pajak di luar negeri memang memiliki keuntungan pajak yang jelas. Namun, keuntungan ini tidak sebesar yang mungkin dipikirkan orang pada pandangan pertama, dan ada alasan yang menguntungkan untuk melimpahkan liburan pajak ini.