Bagi Anda yang akan melakukan perjalanan ke Timur Tengah, berikut adalah artikel singkat tentang kode pakaian di wilayah ini. Artikel ini akan memberi Anda gambaran singkat tentang mengapa wanita di Timur Tengah memiliki kode berpakaian tertentu.

Di Timur Tengah, wanita harus mematuhi aturan berpakaian yang ditentukan oleh Al-Qur’an (Kitab Islam). Menurut kepercayaan Islam, wanita harus dilindungi dari tatapan penuh nafsu pria. Adalah tugasnya untuk menjaga kerendahan hatinya dengan mengikuti aturan berpakaian Islami. Allah memberikan hukum untuk melindungi perempuan dan menyelamatkan mereka dari Semua Tentang Pakaian Islami eksploitasi media dan mereka yang ingin menggunakan seksualitas untuk memikat laki-laki agar membeli layanan atau produk.

Para wanita yang beriman harus menurut Al-Quran “menurunkan pandangan mereka dan menjaga kerendahan hati mereka; bahwa mereka tidak boleh menampilkan keindahan dan ornamen mereka kecuali apa yang biasanya muncul dari padanya.” [Quran: 24,31]

Bagi para pria, “Katakan kepada orang yang beriman bahwa mereka harus menurunkan pandangan mereka dan menjaga kerendahan hati mereka; itu akan membuat kemurnian yang lebih besar bagi mereka, dan Tuhan sangat mengenal semua yang mereka lakukan.” [Quran: 24.30].

Ketentuan kode pakaian wanita adalah sebagai berikut:

1. Pakaian harus menutupi seluruh tubuh dan hanya tangan dan wajah yang dapat dilihat
2. Bahan pakaian tidak dapat dilihat melalui
3. Pakaian tidak dapat terlihat seperti pakaian pria
4. Desain pakaian tidak dapat meniru pakaian wanita yang tidak percaya
. desain pada pakaian tidak dapat menarik perhatian atau mengandung desain mencolok
6. Pakaian tidak boleh dikenakan untuk meningkatkan status atau reputasi

Sesuai dengan pedoman ini, berikut adalah grosir gamis nibras beberapa pakaian yang biasa dipakai oleh wanita di UEA.

1. Abaya adalah gaun hitam panjang yang mengalir yang sangat elegan dan digunakan untuk menutupi pakaian wanita. Abaya bisa polos dan memiliki beberapa desain di atasnya. Pakaian barat atau lokal lainnya dapat dikenakan di bawah Abaya.

2. Jilbab adalah sepotong bahan yang menutupi kepala agar tidak mengekspos rambut.

3. Gishwa adalah cadar hitam tebal yang menutupi wajah dengan bahan yang cukup tipis untuk dilihat wanita tetapi cukup tebal sehingga orang lain tidak dapat mengidentifikasi wanita tersebut.

4. Shela adalah bahan untuk menutupi wajah. Belakangan ini, beberapa Shela dibuat dengan bahan-bahan desainer agar sesuai dengan aksesori populer dari merek-merek trendi seperti Dior atau Givenchy.

Kode berpakaian yang disebutkan di atas adalah untuk wanita Muslim di Timur Tengah. Karena pertumbuhan ekonomi di banyak negara timur tengah dan menjadi tujuan perjalanan, aturan berpakaian untuk pengunjung dan non-Muslim agak santai. Bagi wanita, ingatlah kerendahan hati dan cobalah untuk tidak mengenakan pakaian ketat atau terbuka akan menjadi aturan yang baik. Kemeja, celana jins, rok panjang mungkin pakaian yang aman. Bikini dan celana pendek mungkin dapat diterima di tempat-tempat tertentu. Jika Anda berpakaian mengungkapkan lebih banyak kulit, Anda mungkin mendapatkan perhatian yang tidak diinginkan. Hal lain untuk tetap berguna adalah kerudung jika Anda mengunjungi atau dekat area keagamaan, gedung pemerintahan dan museum.