Jika anda memerlukan Bisnis Partner di bidang Digital Marketing dan jasa IT Anda bisa berkonsultasi di jogjaitclinic.com. Yang juga melayani Jasa DIgital Marketing dan private facebook ads jogja. Selama bertahun-tahun, Tahiti dan Polinesia telah memberikan materi yang penuh warna kepada novelis dan pembuat film. Para musafir awal menceritakan tentang wanita nakal di pantai tropis, dan Fletcher Christian menambahkan drama ke dalam plot dengan memimpin pemberontakan melawan Kapten Bligh yang kejam.

Pada tahun 1934 penulis Amerika Charles Nordhoff dan James Norman Hall mengeluarkan Bounty Trilogy. Novel tiga bagian ini membahas pemberontakan Christian di Bounty, pelarian Bligh dan anggota krunya yang setia ke Timor Belanda, dan penjajahan Pulau Pitcairn oleh Christian dan sesama pemberontaknya.

Ikuti Private Facebook Ads Jogja Dengan Pakar Digital Marketing
Novel ini adalah buku terlaris instan, dan sutradara Frank Lloyd segera membuatnya menjadi film, Mutiny on the Bounty, dibintangi oleh Charles Laughton dan Clark Gable. Sesuai dengan suasana zamannya, pemberontakan itu disajikan sebagai perjuangan sederhana antara yang baik dan yang jahat, dan film ini memenangkan Oscar untuk Film Terbaik pada tahun 1935.
Satu generasi kemudian, Marlon Brando terbang ke Tahiti untuk membintangi sebuah remake blockbuster dari Mutiny on the Bounty. Produksi MGM 1962 masih dianggap sebagai film paling spektakuler yang pernah dibuat di Pasifik Selatan, sebagian karena pemandangan Tahiti dan Bora Bora yang mulia. Ribuan ekstra Tahitian muncul dalam film, dan Brando menikahi wanita pertamanya, Tarita Teriipaia.

Pada tahun 1984, versi lain dari The Bounty dirilis, dengan Sir Anthony Hopkins sebagai Bligh yang tegas dan Mel Gibson sebagai seorang Kristen yang ambigu. Dari ketiga film Bounty, ini mungkin yang paling akurat secara historis, dan tentu saja film dengan kedalaman psikologis terbesar. Itu sebagian besar difilmkan di Teluk Opunohu Moorea.

Novel Nordhoff dan Hall lainnya, The Hurricane, telah dibawa ke layar perak dua kali. Film John Hall tahun 1937 menggambarkan pasangan muda yang melarikan diri dari gubernur yang lalim. Pada tahun 1978 Dino de Laurentiis menulis ulang The Hurricane on Bora Bora, bersama Mia Farrow dan Trevor Howard. Resor yang dibangun untuk menampung awak de Laurentiis ini masih ada sebagai Sofitel Marara.

Novelis Inggris W. Somerset Maugham juga memiliki hubungan dekat dengan Pasifik Selatan. Pada 1943, Albert Lewin memfilmkan The Moon and Sixpence, kisah fiksi Maugham tentang kehidupan Paul Gauguin di Polinesia. Ketidakcocokan pelukis yang tidak sesuai dengan kehidupan kolonial Perancis memberi Maugham alasan untuk mengeksplorasi peran seniman dalam masyarakat. Kisah Maugham terkenal lainnya, Rain, berlatar di Samoa, telah dibuat menjadi film beberapa kali.

Penulis terkenal lainnya yang telah mempopulerkan legenda Tahiti termasuk Herman Melville, Pierre Loti, Robert Louis Stevenson, Jack London, Rupert Brooke, dan James A. Michener. Cerita, drama, dan film mereka telah membantu menciptakan mitos surga Laut Selatan. Dan bahkan hari ini, Tahiti dan Polinesia memanggil romantisme yang ingin menjalani bagian mereka dari mimpi.